Followers

October 25, 2009

gamba lagi

1 komen

October 24, 2009

oh rokok

9 komen

Aku mula menghisap rokok ketika dibangku sekolah. Pada waktu itu aku menghisap rokok hanyalah sekadar suka-suka. Aku mula menjadi perokok tegar selepas aku masuk matrik Berpuluh-puluh ringgit aku habiskan setiap bulan untuk membeli kotak rokok. Perkara ini berterusan sehinggalah aku masuk ke ipta dan kemudiannya ipts. semakin hari semakin bnyk rokok yang aku hisap.
Jika dikira-kira, berpuluh ribu wang aku telah dihabiskan hanya untuk membeli rokok. Sememangnya sesuatu yang amat sadis dan merugikan. dan hingga kini aku masih lagi merokok. aku sudah mula memikitkan untuk berhenti rokok. namun ianya kelihatan sukar untuk aku laksanakan.

October 23, 2009

Papadom

1 komen

Filem ni Mengisahkan Saadom adalah seorang pengusaha kedai makan yang terlalu kuat bekerja sehingga berjaya mengejar impian hidupnya, namun dia gagal dalam tanggungjawabnya sebagai suami kepada Munira dan ayah kepada Miasara. Situasi ini berubah apabila Saadom kehilangan isteri kesayangannya yang mati dalam satu kemalangan ketika ingin melihat anaknya menerima anugerah di sekolah selepas suaminya memberikan alasan sibuk. Sebelum itu, Munirah sempat berpesan agar suaminya akan sentiasa menjaga anaknya seperti mana menjaga kerjanya. Sejak itu Saadom tidak lagi seperti dulu, ke mana saja anaknya berada dia sentiasa berada di sisi. Sehinggalah saat berpisah apabila Miasara ditawarkan untuk melanjutkan pelajarannya di IPTA. Miasara tidak lagi mahu ayahnya mengikutnya ke Kuala Lumpur dan mengugut akan berhenti belajar sekiranya tidak patuh arahannya. Saadom akur dengan kehendak anaknya, namun di sebalik itu Saadom punyai rancangan untuk memohon jawatan sebagai tukang kebun di IPTA tempat anaknya belajar agar dapat sentiasa melihat anaknya.

kisah ayah dan anak

0 komen
Mesti korang da bese baco kisah ni.. tapi sajo den post kek cni.. sebagai renungan..


Kisah ini tak ada kena mengena dgn yg hidup atau mati..

Seorang bapa pulang ke rumah dlm keadaan letih disambut oleh anak
lelakinya yg berusia 7 tahun dimuka pintu.

Anak: Ayah, boleh tak Amin tanya satu soalan?
Ayah: "Ya...nak tanya apa?"
Anak: "Berapa pendapatan ayah sejam?"
Ayah: "Itu bukan urusan kamu, buat apa nak sibuk tanya?" si ayah mula menengking.
Anak: "Amin saja nak tahu ayah. Tolonglah bagitahu berapa ayah dapat sejam bekerja di pejabat?" si anak mula merayu.
Ayah: "20 ringgit sejam, kenapa nak tahu?"
Anak: "Oh..." si anak menjawab sambil tunduk ke bawah. Kemudian memandang wajah ayahnya sambil bertanya, "Ayah....boleh tak Amin nak pinjam 10 ringgit dari ayah?".
Si Ayah mula menjadi berang dan berkata, " oh,

motor den

0 komen

adik beradik

1 komen
Related Posts with Thumbnails